Khalifah fil ardh. #1

Oleh: Arynazzakka*

@elangGROUP

Sebagai seorang  Muslim, yang mendapat amanah sebagai khalifah fil ardh, pemimpin di muka bumi ini harus dapat menggabungkan seluruh potensi yang ada. Apalagi seorang #MuslimNegarawan, potensi politik dan ekonomi merupakan bagian tak terpisahkan. Ia bagai keping mata uang, yang memiliki dua sisi tak terpisahkan.

Jaulah wirausaha bersama #Tim Ekonomi KAMMI Daerah Bogor ke #Elang Gumilang (17/5/2013) sosok bersahaja, low profile, bisa saya sebut sebagai patron pengusaha muda muslim. Di tengah kesibukannya, beliau masih saja menyempatkan waktu untuk meladeni kita yang notabene tidak ada untungnya jika ditilik dari keuntungan bisnis. Tapi, pesan beliau bahwa bisnis itu bukan hanya tentang bagaimana menghasilkan uang, bisnis adalah tentang apa yang kita persembahkan untuk Allah dan bermanfaat untuk orang lain. Jika kita hanya menilik bisnis dari untung-rugi, kalau rugi bisa jadi membuat kita kufur. Namun, bila bisnis kita persembahkan untuk Allah, maka untung atau rugi, tetap itu kita persembahkan untuk Allah. Innamal amalu bin niyyat. –sesungguhnya amal itu tergantung dari niatnya.

Berbicara mengenai bisnis, beliau sampaikan bahwa bisnis itu tentang Risk (kalau dalam bahasa inggris berarti risiko). Namun sesungguhnya, Risk itu berasal dari kata Rizki (arti: Rezeki, dalam bahasa Arab). Artinya, siapa ingin Rizki yang besar atau banyak, maka ia harus berani menanggung Risk/ risiko yang tinggi.

Bisnis itu tentang Risk. Siapa berani menanggung Risk yang tinggi, insyaAllah Rizki juga besar

Ada seorang bertanya, “apa yang harus kita lakukan saat muda ini, sementara kita sebagai mahasiswa yang menjalani proses pendidikan menuju profesi kita dan minat wirausaha kita sangat tinggi, apakah kita jalani saja aneka macam jenis usaha sesuai peluang dan sebagai ajang pelatihan kita atau kita memang benar-benar harus menyusun bisnis dari awal sesuai yang kita tuju nanti (sesuai profesi)?” dengan tenang beliau jawab, “setelah berusaha, minta petunjuk dari Allah, sholat istikharah, karena sholat istikharah bukan hanya untuk jodoh, atau untuk ujian saja. Usaha pun perlu, agar kita ditunjuki-Nya. insyaAllah jika kita sesuai jalur-Nya, kita akan dibimbing oleh-Nya”.

“….karena sholat istikharah bukan hanya untuk jodoh, atau untuk ujian saja. Usaha pun perlu, agar kita ditunjuki-Nya…”

Ketika kita berbicara tentang bisnis, tidak bisa dipungkiri, pengusaha Muslim Indonesia sangat sedikit sehingga sektor ekonomi belum dapat dijadikan sarana untuk kemashlahatan ummat. “bisnis adalah tentang dakwah” ujar beliau. Bagaimana tidak, bisnis sebagai alat dakwah, membudayakan budaya-budaya Islam, seperti contoh ketika waktu Sholat, kita sebagai pimpinan bisnis mengajak seluruh karyawan laki-laki untuk sholat berjamaah tanpa kecuali. beliau sambil menunjuk Televisi yang tergantung di dinding menyampaikan bahwa kapan lagi kita bisa memanfaatkan media untuk kebaikan, isinya ayat-ayat tausiyah, bukannya telenovela atau tontonan-tontonan lain.

#Elang Gumilang, pemuda yang tinggi motivasi, semangat, dan kinerjanya. Beliau juga aktif, dalam upaya meningkatkan kapasitas dirinya, baik di bidang tembak-menembak, memanah, berkuda. Bahkan beliau tawarkan kepada kita –kader KAMMI, siapapun yang berminat latihan kuda, dengan senang hati beliau wakafkan dua kudanya berikut track lintasan kudanya (yang akan dibangun dibelakang kantornya) untuk ummat. Lumayan buat kita yang senang dan ingin meningkatkan kemampuan berkuda. Beliau juga sampaikan bahwa beliau siap menjadi #mentorBisnis rutin untuk kelompok-kelompok #Mastermind bisnis KAMMI. Berminat? Beliau hanya menanti keistiqomahan kita.

Sebagai catatan: saat ini, #Elang Gumilang sedang mengikuti kuliah Pasca Sarjana di STEI TAZKIA. Beliau berniat membuat Tesis tentang sosok pebisnis-ulama dari Saudi Arabia yang mengembangkan bisnis Bank Syariah (tentunya dengan penerapan yang benar-benar syar’i). Sebelumnya, beliau telah diterima di #HARVARD Bussines School, namun beliau tidak jadi mengambilnya. Beliau berniat menimba ilmu di Madinah tahun depan. Kita doakan. Dan kita juga berdoa untuk kesuksesan kita. Aamiin.

Mari jadi generasi Islam yang Mandiri, kuat secara ekonomi, bagaimanapun variasinya profesi yang akan kita jalani kelak. #SalamPengusahaMuslim.

*: Arynazzakka, mantan ketua BEM AKA 2012-2013. Sangat tertarik di bidang #kemandirian (bisnis), selain Politik-Teknologi-Sains dan Pemikiran. Ahli Teknik Kimia Spesialisasi Persenjataan 2022. Bercita-cita menjadi Menteri Penerapan Teknologi 2049.

Inilah medan yang sebenarnya: kritik moral untuk alumni AKA

Wisuda, sebuah perayaan luar biasa tentunya bagi para mahasiswa yang akhirnya menanggalkan status mahasiswanya, setelah menempuh pendidikan tinggi dengan segala dinamika yang ada dan merupakan transformasi kehidupan dari kehidupan yang homogen menjadi heterogen.

Tepat 24 Oktober 2012, AKA mengadakan wisuda bagi mahasiswanya angkatan ke-50. Seperti tahun-tahun sebelumnya, rona bahagia, perasaan yang membuncah dan lega, dan banyak perasaan yang tak terungkap dalam sebuah kata hadir. Kebanggaanpun tersemat tatkala mengikuti sidang terbuka wisuda yang akhirnya dapat mengakhiri status mahasiswanya. Dikabarkan bahwasannya untuk AKA 50 ini telah menghasilkan lulusan yang 65% telah bekerja, sementara sisanya masih dalam status tunggu kerja. Adapula dari lulusan yang telah terdaftar di Perguruan tinggi lagi untuk meneruskan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

Tahun inipun, wisudawan regular dan TPL digabung dalam satu prosesi. Ada juga semangat kebersamaan dapat dirasa. Beranjak dari semua itu, ada hal yang selama mengikuti prosesi sidang ini perlu direnungkan baik-baik:

1. Tentang TPL: kontribusi, dan masa depan Indonesia

TPL yang kita kenal dengan Tenaga Penyuluh Lapangan merupakan Program Beasiswa yang diberikan oleh Kementrian Perindustrian Indonesia melalui DirJen IKMnya untuk mencetak para wirausaha dan membantu mewujudkan cita-cita pendidikan tinggi bagi kader bangsa dari daerah yang secara ekonomi tidak mampu. Pun saya merinding ketika mendengar mars TPL dinyanyikan. Bagaimana tidak, dalam baitnya, ada dua poin penting tugas lulusan TPL yang harus diemban, yakni mewujudkan IKM mandiri dan menjadi wirausaha untuk turut serta memberantas kemiskinan.

IKM mandiri, tentunya bukan hal yang main-main tugas ini diberikan kepada TPL yang selama tiga tahun dibiayai pendidikannya oleh Pemerintah (Kemenprin melalui dirjen IKM). Mewujudkan Industri Kecil Menengah yang mandiri, sungguh mulia dan luar biasa jika hal itu bisa tercipta –melalui kontribusi TPL. Melihat kondisi IKM di negeri ini yang semakin lama dirasa semakin tergerus, apalagi dalam era globalisasi ini (China dengan produknya yang membuat banyak usaha kecil gulung tikar) belum lagi ditambah dengan pasar bebas yang akan memicu dan memacu persaingan tanpa batas industri dunia. Siapkah lulusan TPL dengan itu semua?

Yang kedua adalah wirausaha. Banyak yang mengatakan bahwa jika ingin menjadi wirausaha, maka kita harus langsung memulainya dengan terjun ke lapangan. Mencoba, mencoba, dan terus mencoba. Bahkan Bob Sadino, seorang dedengkot wirausahawan sukses membenarkannya. Namun, wirausaha yang dicetak melalui program TPL memang beda. Dalam artian para lulusan TPL sebelumnya harus menempuh pendidikan dahulu selama tiga tahun. Untuk di AKA, TPL diharuskan mengikuti perkuliahan yang kebanyakan bermuatan kimia. Sekali lagi, wirausaha versi TPL memang beda. Setelah luluspun, para lulusan TPL wajib mengabdi selama dua tahun guna menambah kemampuannya sambil mengaplikasikan secara langsung ilmu yang telah di dapat, baru setelah mengabdi dua tahun, para lulusan ini diberikan otoritas untuk menentukan nasibnya sendiri meskipun ‘diharapkan’ menjadi wirausahawan. Bertitik tolak pada tujuannya untuk mencetak wirausaha, tentunya dalam pelaksanaan dan evaluasinya, lulusan TPL harus benar-benar diawasi. Dalam artian jika kita bedah sedikit antara orientasi lulusan TPL dan orientasi yang diharapkan dirjen IKM, dapat terjadi hal yang blur diantara keduanya.

Kita cermati kembali, dirjen IKM menekankan bahwa lulusan ‘diharapkan’ menjadi wirausaha guna mewujudkan IKM yang mandiri dan juga wirausahawan. Ada pertanyaan yang akan keluar dari statemen tersebut, yakni “lulusan TPL akan menjadi wirausahawan  seperti apa?” “apa parameter peran TPL mewujudkan IKM yang madiri?” dan akan masih banyak tanda tanya yang muncul dan harus dijawab.

Lulusan TPL akan menjadi wirausahawan seperti apa?……

2. IKA-AKAB menyambut: mempertanyakan peran riil

Ketika  masih mahasiswa, organisasi internal mahasiswa bernama IMAKA yang terdiri dari dua lembaga (BEM-DPM) dan beberapa UKM dapat diikuti, bukan berarti ketika lulus dan menjadi alumni AKA tidak dapat berorganisasi. IKA-AKAB, merupakan organisasi alumni AKA. Dan kabar baik dari IKA-AKAB, telah dicanangkan sebuah Himpunan Profesi Analis yang akan menaungi keprofesian Analis bernama HIMPAKI.

Satu pertanyaan tersemat, akankah IKA-AKAB hanya berkontribusi dalam bidang keprofesian saja?

Melihat kondisi alumni, orientasi ketika baru lulus –alamiah, adalah kerja. Ya, adalah hal yang wajar dan manusiawi dari seorang yang baru saja lulus ingin mengabdikan ilmunya, mengembangkan (baca: bekerja) industri, atau paling tidak memiliki penghasilan sendiri setelah sekian lama bergantung pada orang tua. Bukan menyoalkan apa kontribusi alumni yang baru saja lulus tentang IKA-AKAB, namun adalah lebih kepada adakah sebuah gagasan untuk mendaya-fungsikan organisasi tersebut sehingga tidak hanya sekadar terdaftar sebagai anggota.

IKA-AKAB sebagai organisasi alumni yang telah lama dirintis dengan kepengurusan yang lebih panjang dari organisasi mahasiswa (Ormawa) AKA (IMAKA) seharusnya lebih tangguh dan bisa memberikan manfaat nyata secara lebih. Bukan hanya finansial. Mencontoh dari beberapa kampus besar, ikatan alumni merupakan organisasi yang vital untuk mendorong perkembangan Ormawa dan AKA sendiri. Bagaimana tidak, kecintaan pada almamater tentunya akan mendorong suatu rasa, daya, dan kerja yang menyatu untuk memberikan yang terbaik dengan sinergitas dan program nyata.  Sekali lagi, memang sangatlah disayangkan, IKA-AKAB belum bisa demikian. Bukan karena sistem organisasi yang buruk ataupun SDM yang tidak berkompeten, namun lebih kepada kurangnya gagasan (semacam blueprint) dari IKA-AKAB sendiri (atau bahkan peduli!).

…Bukan karena sistem organisasi yang buruk ataupun SDM yang tidak berkompeten, namun lebih kepada kurangnya gagasan (semacam blueprint)….

Ini sangat penting untuk para alumni –semoga idealisme masih melekat- untuk berkontribusi di bidang ini. Bukannya menuntut untuk bersegera detik ini juga untuk berkecimpung dan meninggalkan pekerjaan, mimpi pribadi, ataupun hal lainnya.

Pertemuan antara tiga belah pihak, IKA-AKAB –pimpinan direktorat AKA – pimpinan lembaga mahasiswa perlu dilaksanakan sehingga menjadi mahasiswa AKA bukan hanya sekedar numpang lewat, dan numpang terdaftar diri dalama organisasi mahasiswa, apalagi organisasi alumni.

Beranjak dari dua statement besar di atas, bukan bermaksud mengkerdilkan para alumni (yang baru lulus), namun ini semua adalah ungkapan cinta dan ajakan untuk sama-sama membesarkan organisasi yang telah membesarkan kita. Untuk AKA, IMAKA, dan IKA-AKAB. Kau ingin berkontribusi?

Hidup Mahasiswa ! (Untuk Tuhan, Bangsa Indonesia, dan Almamater tercinta)

Arynazzakka, mahasiswa AKA 2010